Aswin Weblog

"Karena sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat untuk orang lain"

PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 22 TAHUN 2009 TENTANG PENYELENGGARAAN PEMAGANGAN DI DALAM NEGERI

Posted by aswin pada 15 September 2010


UNTUK DOWNLOAD KLIK:
MENTERI
TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI
REPUBLIK INDONESIA
PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI
REPUBLIK INDONESIA
NOMOR PER.22/MEN/IX/2009
TENTANG
PENYELENGGARAAN PEMAGANGAN DI DALAM NEGERI
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA,
Menimbang       :  a.   bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 9 ayat (4) Peraturan Pemerintah     Nomor    31  Tahun    2006   tentang   Sistem   Pelatihan Nasional perlu mengatur penyelenggaraan pemagangan di  dalam negeri;
b.    bahwa    pengaturan      penyelenggaraan      pemagangan      di  dalam negeri sebagaimana dimaksud dalam huruf a, merupakan norma,  standar, prosedur, dan kriteria sebagaimana diamanatkan dalam
Pasal  9   ayat   (1)   Peraturan   Pemerintah   Nomor   38   Tahun   2007 tentang    Pembagian     Urusan   Pemerintahan     Antara   Pemerintah,
Pemerintahan      Daerah    Provinsi,    dan   Pemerintahan Daerah
Kabupaten/Kota;
c.    bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam
huruf a dan huruf b, perlu ditetapkan dengan Peraturan Menteri;
Mengingat       : 1.    Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan
(Lembaran   Negara   Republik   Indonesia   Tahun   2003   Nomor   39,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4279);
2.    Peraturan    Pemerintah     Nomor    23  tahun   2003   tentang   Badan
Nasional      Sertifikasi  Profesi    (Lembaran     Negara     Republik
Indonesia Tahun   2003   Nomor   78, Tambahan   Lembaran   Negara
Republik Indonesia Nomor 4408);
3.    Peraturan    Pemerintah    Nomor    31  Tahun    2006   tentang  Sistem
Pelatihan   Kerja   Nasional (Lembaran   Negara  Republik   Indonesia
Tahun   2006   Nomor   67,   Tambahan   Lembaran   Negara   Republik
Indonesia Nomor 4637);
4.    Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan   Pemerintahan   antara  Pemerintah,  Pemerintahan  Daerah
Provinsi,   dan   Pemerintahan   Daerah   Kabupaten/Kota   (Lembaran
Negara   Republik   Indonesia   Tahun   2007   Nomor   82,   Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737);
5.   Keputusan      Presiden   Nomor    187/M   Tahun    2004   sebagaimana
telah beberapa kali diubah, terakhir dengan Keputusan Presiden
Nomor 31/P Tahun 2007;
6.   Peraturan   Menteri   Tenaga   Kerja   dan   Transmigrasi   Nomor   PER.
17/MEN/VII/2007   tentang   Tata   Cara   Perizinan   dan   Pendaftaran
Lembaga Pelatihan Kerja;
7.   Peraturan   Menteri   Tenaga   Kerja   dan   Transmigrasi   Nomor   PER.
21/MEN/X/2007         tentang    Tata    Cara     Penetapan      Standar
Kompetensi Kerja Nasional Indonesia;
MEMUTUSKAN:
Menetapkan       :  PERATURAN        MENTERI      TENAGA      KERJA     DAN    TRANSMIGRASI
TENTANG        PENYELENGGARAAN             PEMAGANGAN           DI   DALAM
NEGERI.
BAB  I
KETENTUAN UMUM
Pasal    1
Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan:
1.   Pemagangan       adalah   bagian   dari  sistem  pelatihan   kerja  yang   diselenggarakan
secara    terpadu  antara   pelatihan   di  lembaga   pelatihan   dengan   bekerja   secara
langsung di bawah bimbingan dan pengawasan instruktur atau pekerja yang lebih
berpengalaman   dalam   proses   produksi     barang    dan/atau   jasa   di  perusahaan,
dalam rangka menguasai keterampilan atau keahlian tertentu.
2.   Pemagangan      di dalam    negeri   adalah   pemagangan     yang   diselenggarakan    oleh
perusahaan yang berdomisili di Negara Kesatuan Republik Indonesia.
3.   Penyelenggara  program  pemagangan   di   dalam   negeri   adalah   perusahaan   yang
memenuhi persyaratan untuk menyelenggarakan program pemagangan.
4.   Perusahaan adalah:
a.  setiap    bentuk    usaha    yang    berbadan     hukum    atau    tidak,  milik  orang
perseorangan,   milik   persekutuan,   atau   milik   badan   hukum,   baik   milik   swasta
maupun   milik   negara   yang   memperkerjakan   pekerja  dengan   membayar   upah
atau imbalan dalam bentuk lain;
b.  usaha-usaha     sosial   dan  usaha-usaha     lain  yang   mempunyai     pengurus    dan
memperkerjakan       orang   lain  dengan    membayar     upah   atau   imbalan   dalam
bentuk lain.
5.   Lembaga      Pelatihan   Kerja,  yang    selanjutnya    disingkat  LPK,   adalah    instansi
pemerintah, badan hukum, atau perseorangan yang memenuhi persyaratan untuk
menyelenggarakan pelatihan kerja.
6.   Unit Pelatihan adalah satuan unit yang menyelenggarakan pelatihan di perusahaan
baik untuk memenuhi kebutuhan sendiri maupun kebutuhan masyarakat.
7.   Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia, yang selanjutnya disingkat SKKNI,
adalah     rumusan     kemampuan        kerja   yang    mencakup      aspek     pengetahuan,
keterampilan,    dan/atau      keahlian,   serta    sikap   kerja   yang    relevan    dengan
pelaksanaan   tugas   dan   syarat   jabatan   yang   ditetapkan   sesuai   dengan   ketentuan
peraturan perundang-undangan.
8.   Standar      Internasional    adalah    standar      kompetensi      kerja   yang     disusun,
dikembangkan,   dan   digunakan   oleh   dua   negara   atau   lebih   yang   ditetapkan   oleh
suatu   forum    organisasi   yang   bersifat  multinasional    berskala   regional   dan/atau
internasional.
9.   Standar   Khusus   adalah   standar   kompetensi   kerja   yang   disusun,  dikembangkan,
dan digunakan oleh instansi/perusahaan/organisasi atau memenuhi tujuan internal
organisasinya sendiri atau untuk memenuhi kebutuhan organisasinya.
10. Perjanjian     pemagangan      adalah   perjanjian   antara   peserta  pemagangan      dengan
penyelenggara  pemagangan  yang   dibuat   secara   tertulis   yang       memuat   hak   dan
kewajiban serta jangka waktu pemagangan.
11. Perjanjian   kerja  sama  penyelenggara   pemagangan  adalah   perjanjian   antara   LPK
dengan perusahaan yang dibuat secara tertulis yang memuat  teknis pelaksanaan
penyelenggaraan program pemagangan.
12. Tenaga   pelatihan  adalah   seseorang   yang   telah   memenuhi   persyaratan   kualifikasi
kompetensi untuk mendukung terlaksananya program pemagangan sesuai dengan
bidang tugasnya.
13. Pembimbing       pemagangan       adalah   tenaga     pelatihan   yang    merupakan      tenaga
penyelia   atau    pekerja   yang   ditunjuk   oleh   penyelenggara     pemagangan      untuk
membimbing peserta pemagangan di perusahaan.
14. Jejaring   Pemagangan   adalah  forum  komunikasi   atau   wadah  yang  beranggotakan
dari  unsur-unsur    perusahaan,     LPK,   pemerintah,    asosiasi   profesi, asosiasi   LPK,
serta stakeholder, untuk memfasilitasi penyelenggaraan program pemagangan.
15. Dinas      kabupaten/kota     adalah    instansi   yang    bertanggung      jawab    di  bidang
ketenagakerjaan kabupaten/kota.
16. Dinas provinsi adalah instansi yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan
provinsi.
17. Direktur   Jenderal   adalah   Direktur   Jenderal   yang  membidangi   pelatihan   kerja   dan
produktivitas di lingkungan Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi.
18. Menteri adalah Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi.
Pasal   2
(1) Pemagangan diselenggarakan oleh perusahaan yang memiliki unit pelatihan.
(2) Dalam  hal perusahaan tidak  memiliki  unit  pelatihan,   perusahaan dapat  melakukan
kerjasama dengan LPK dan/atau unit pelatihan lainnya.
Pasal  3
LPK   dapat   mengikutsertakan   peserta   pelatihannya   untuk   mengikuti   pemagangan   di
perusahaan   sebagai   satu   kesatuan  program  pemagangan yang  diselenggarakan   atas
dasar kerjasama dengan perusahaan.
Pasal  4
Perusahaan     hanya   dapat  menerima    peserta  pemagangan    paling   banyak  30%    dari
jumlah karyawan.
BAB II
PERSYARATAN
Bagian Kesatu
Persyaratan Peserta
Pasal  5
(1)  Peserta pemagangan di dalam negeri terdiri dari:
a.   pencari kerja;
b.   siswa LPK; dan
c.   tenaga kerja yang akan ditingkatkan kompetensinya.
(2)  Peserta  sebagaimana      dimaksud   pada    ayat (1) dapat    mengikuti  pemagangan
apabila telah memenuhi     persyaratan:
a.   usia minimal 18 (delapan belas) tahun;
b.   memiliki bakat, minat, dan memenuhi persyaratan yang sesuai dengan program
pemagangan; dan
c.   menandatangani perjanjian pemagangan.
Bagian Kedua
Persyaratan Penyelenggara Pemagangan
Pasal 6
Penyelenggara pemagangan harus        memiliki:
a.  program pemagangan;
b.  sarana dan prasarana;
c.  tenaga pelatihan dan pembimbing pemagangan; dan
d.  pendanaan.
BAB III
PROGRAM PEMAGANGAN
Pasal  7
(1)  Program   pemagangan  dapat  disusun   oleh   perusahaan     dan/atau   bersama-sama
LPK.
(2)  Program Pemagangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) sekurang-kurangnya
memuat:
a.  nama program;
b.  tujuan program;
c.  jenjang   kualifikasi  tertentu   dan/atau   kompetensi    yang    akan   dicapai   dalam
jabatan tertentu;
d.  uraian pekerjaan atau unit kompetensi yang akan dipelajari;
e.  jangka waktu pemagangan;
f.   kurikulum dan silabus; dan
g.  sertifikasi.
(3)  Program pemagangan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) mengacu pada:
a.  SKKNI;
b.  Standar Internasional; dan/atau
c.  Standar Khusus.
(4)  Jangka waktu pemagangan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf e, dibatasi
paling lama 1 (satu) tahun.
(5)  Dalam hal untuk mencapai kualifikasi kompetensi tertentu akan memerlukan waktu
lebih   dari  1   (satu)  tahun,   maka  harus  dituangkan  dalam   perjanjian  pemagangan
baru dan dilaporkan kepada dinas kabupaten/kota setempat.
(6)  Program  pemagangan   sebagaimana   dimaksud   pada  ayat (2)  harus   diketahui   dan
disahkan oleh dinas kabupaten/kota setempat.
Pasal    8
Sarana   dan   prasarana   sebagaimana   dimaksud   dalam   Pasal       6  huruf   b  harus  dapat
memenuhi kebutuhan untuk menyelenggarakan pelatihan:
a.   teori;
b.   simulasi/praktik;
c.   bekerja secara langsung di bawah bimbingan pekerja yang berpengalaman sesuai
dengan program pemagangan; dan
d.   keselamatan dan kesehatan kerja (K3).
Pasal    9
Pembimbing       pemagangan      sebagaimana      dimaksud    dalam    Pasal   6  huruf   c dapat
membimbing peserta pemagangan sesuai dengan kebutuhan program pemagangan.
Pasal   10
Penyelenggara pemagangan tidak diperbolehkan  mengikutsertakan peserta yang telah
mengikuti program pemagangan pada program/jabatan/kualifikasi yang sama.
BAB IV
PERJANJIAN PEMAGANGAN
Pasal     11
(1) Penyelenggaraan   pemagangan   dilaksanakan   atas   dasar   perjanjian   tertulis  antara
peserta pemagangan dengan perusahaan.
(2) Perjanjian pemagangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) sekurang-kurangnya
memuat:
a. hak dan kewajiban peserta;
b. hak dan kewajiban penyelenggara program; dan
c. jenis program dan kejuruan.
Pasal   12
(1) Perjanjian   pemagangan       antara   peserta    pemagangan       dengan   perusahaan
sebagaimana   dimaksud   dalam  Pasal   11 harus diketahui  dan disahkan   oleh  dinas
kabupaten/kota setempat.
(2) Pengesahan   sebagaimana   dimaksud   pada   ayat   (1)    harus   selesai   dalam   jangka
waktu paling lama 5 (lima) hari kerja.
Pasal    13
Perjanjian Kerja sama Pemagangan antara LPK dengan perusahaan dilaksanakan atas
dasar perjanjian secara tertulis, sekurang-kurangnya memuat:
a.  hak dan kewajiban;
b.  pembiayaan;
c. jangka waktu;
d. jenis program dan bidang kejuruan; dan
e. jumlah peserta pemagangan .
Pasal  14
Perjanjian   Kerja  sama  Pemagangan  sebagaimana   dimaksud   dalam   Pasal   13  harus
diketahui oleh:
a.  Kepala   dinas   kabupaten/kota   untuk   penyelenggaraan     pemagangan     dalam   satu
wilayah kabupaten/kota;
b.  Kepala   dinas   provinsi  untuk   penyelenggaraan   pemagangan  lintas  kabupaten/kota
dalam satu wilayah provinsi;
c.  Direktur Jenderal untuk penyelenggaraan pemagangan lintas provinsi.
BAB V
HAK DAN KEWAJIBAN
Pasal   15
(1) Peserta pemagangan berhak untuk:
a.   memperoleh      fasilitas  keselamatan  dan   kesehatan    kerja  selama   mengikuti
pemagangan;
b.   memperoleh uang saku dan/atau uang transport;
c.   memperoleh      perlindungan    dalam   bentuk  jaminan    kecelakaan     kerja dan
kematian; dan
d.   memperoleh sertifikat pemagangan apabila dinyatakan lulus.
(2) Penyelenggara pemagangan berhak untuk:
a.   memanfaatkan hasil kerja peserta pemagangan; dan
b.   memberlakukan tata tertib dan perjanjian pemagangan.
Pasal   16
(1)  Peserta pemagangan berkewajiban untuk:
a.   mentaati perjanjian pemagangan;
b.   mengikuti program pemagangan sampai selesai;
c.   mentaati   tata   tertib   yang   berlaku   di  perusahaan  penyelenggara   pemagangan;
dan
d.   menjaga nama baik perusahaan penyelenggara pemagangan.
(2)  Penyelenggara pemagangan berkewajiban untuk:
a.   membimbing peserta pemagangan sesuai dengan program pemagangan;
b.   memenuhi hak peserta pemagangan sesuai dengan perjanjian pemagangan;
c.   menyediakan   alat  pelindung   diri   sesuai   dengan   persyaratan   keselamatan   dan
kesehatan kerja (K3);
d.   memberikan      perlindungan   dalam   bentuk   asuransi   kecelakaan    kerja  kepada
peserta;
e.   memberikan uang saku dan/atau uang transport peserta;
f.   mengevaluasi peserta pemagangan; dan
g.   memberikan sertifikat pemagangan bagi peserta yang dinyatakan lulus.
BAB VI
PELAKSANAAN
Pasal   17
Penyelenggara        pemagangan         dapat    melaksanakan         pemagangan         setelah
memberitahukan       secara   tertulis  rencana   pelaksanaan    pemagangan      kepada   dinas
kabupaten/kota dengan melampirkan:
a.  program pemagangan;
b.  rencana pelaksanaan pemagangan;
c.  perjanjian pemagangan.
Pasal   18
(1)  Penyelenggara pemagangan setelah memberitahukan secara tertulis sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 17 dapat merekrut dan menyeleksi peserta pemagangan.
(2)  Dalam melaksanakan rekrut peserta program pemagangan sebagaimana dimaksud
pada     ayat  (1),  perusahaan    dapat  berkoordinasi    dengan   dinas   kabupaten/kota
setempat.
(3)  Seleksi  peserta    program    pemagangan     sebagaimana      dimaksud    pada   ayat   (1)
dilakukan oleh penyelenggara pemagangan sesuai dengan persyaratan yang telah
ditetapkan.
Pasal   19
(1)  Pelaksanaan  program pemagangan meliputi teori, praktik, workshop laboratory             di
unit   pelatihan/LPK   dan   praktik   kerja   di   perusahaan   secara   rotasi  yang  dibimbing
oleh tenaga pelatihan dan/atau      pembimbing pemagangan sesuai dengan tuntutan
program.
(2)  Teori, simulasi, dan praktik di unit pelatihan/LPK dilaksanakan  paling banyak 25%
dari komposisi program pemagangan, sedangkan praktik kerja secara langsung di
perusahaan dilaksanakan paling sedikit 75% dari komposisi program pemagangan.
(3)  Waktu  magang di perusahaan disesuaikan dengan jam kerja  yang diberlakukan di
perusahaan.
Pasal   20
Untuk meningkatkan kelancaran pelaksanaan penyelenggaraan program pemagangan
sebagaimana   dimaksud   dalam  Pasal   17  sampai   dengan   Pasal 19, perusahaan  dapat
melakukan koordinasi dengan jejaring pemagangan.
Pasal 21
(1)  Penyelenggara   pemagangan   melakukan   evaluasi   terhadap   peserta   pemagangan
secara berkala.
(2)  Peserta  pemagangan  yang        telah  dievaluasi  dan  dinyatakan    memenuhi     standar
kompetensi      yang    telah   ditentukan    oleh    perusahaan     diberikan     sertifikat
pemagangan.
(3)  Peserta   pemagangan      yang   telah  memiliki  sertifikat  pemagangan     sebagaimana
dimaksud   pada   ayat   (2)  dapat  mengikuti   sertifikasi   kompetensi   melalui   lembaga
sertifikasi profesi yang terlisensi oleh Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP).
Pasal   22
Peserta    pemagangan     yang    telah memperoleh     sertifikat pemagangan     sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 21 ayat (3) dapat:
a.  direkrut   langsung     sebagai     pekerja   oleh    perusahaan     yang    melaksanakan
pemagangan;
b.   bekerja pada perusahaan yang sejenis;
c.   melakukan usaha mandiri/menjadi wirausaha.
BAB VII
MONITORING DAN EVALUASI
Pasal   23
(1)  Dinas kabupaten/kota melakukan monitoring dan evaluasi secara periodik terhadap
penyelenggaraan pemagangan di wilayah kerjanya.
(2)  Hasil monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaporkan oleh
kepala  dinas   kabupaten/kota     kepada   kepala    dinas provinsi  dengan     tembusan
kepada Direktur Jenderal.
BAB VIII
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Pasal    24
(1)   Pembinaan   dan   pengawasan   terhadap   penyelenggaraan  pemagangan   di   dalam
negeri dilakukan oleh Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi, dinas            provinsi,
dan dinas kabupaten/kota sesuai kewenangan masing-masing.
(2)   Pembinaan     dan   pengawasan     sebagaimana     dimaksud   pada   ayat  (1)  dilakukan
terhadap:
a.  program;
b.  tenaga pelatihan dan pembimbing pemagangan;
c.  fasilitas; dan
d.  sistem dan metode penyelenggaraan pemagangan.
(3)   Dalam     hal   terjadi  pelanggaran/menyalahi       aturan   dalam    penyelenggaraan
pemagangan yang berada di luar perjanjian/aturan pemagangan akan diselesaikan
sesuai dengan peraturan perundangan-undangan.
(4)   Pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh  petugas yang
membidangi pelatihan berkoordinasi dengan pegawai pengawas ketenagakerjaan
Departemen      Tenaga     Kerja   dan   Transmigrasi,    dinas   provinsi,  dan   dinas
kabupaten/kota setempat.
BAB IX
KETENTUAN LAIN-LAIN
Pasal 25
Ketentuan     mengenai    penyelenggaraan      pemagangan     di  dalam   negeri   bagi  warga
negara asing diatur dengan Peraturan Menteri.
Pasal 26
Ketentuan lebih lanjut mengenai pelaksanaan Peraturan Menteri ini diatur oleh Direktur
Jenderal.
BAB X
KETENTUAN PERALIHAN
Pasal   27
Pemagangan yang diselenggarakan sebelum berlakunya  Peraturan Menteri ini               masih
tetap dapat berjalan sampai selesainya program pemagangan atau paling lama 2 (dua)
tahun.
BAB XI
KETENTUAN PENUTUP
Pasal   28
Dengan   ditetapkannya   Peraturan   Menteri   ini,   maka   Peraturan   Menteri   Tenaga   Kerja
dan Transmigrasi Nomor PER. 21/MEN/X/2005 tentang Penyelenggaraan Pemagangan
dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.
Pasal  29
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.
Agar    setiap  orang   mengetahuinya,     Peraturan   Menteri   ini diundangkan    dengan
penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.
Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 30 September 2009
MENTERI
TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI
REPUBLIK INDONESIA,
ttd
Dr. Ir. ERMAN SUPARNO, MBA., M.Si.
Diundangkan di Jakarta
pada tanggal 30 September 2009
MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA
REPUBLIK INDONESIA
ttd
ANDI MATTALATTA
BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2009  NOMOR 339
About these ads

2 Tanggapan to “PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 22 TAHUN 2009 TENTANG PENYELENGGARAAN PEMAGANGAN DI DALAM NEGERI”

  1. Anonymous said

    Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 15 Tahun 2010
    Download Klik:

    http://downloads.ziddu.com/downloadfiles/11911241/nMenteriEnergidanSumberDayaMineralNomor15Tahun2010.pdf

  2. Anonymous said

    Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 15 Tahun 2010

    Download Klik:
    Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 15 Tahun 2010Menteri

    http://www.ziddu.com/download/11911241/nMenteriEnergidanSumberDayaMineralNomor15Tahun2010.pdf.html

    Lampiran Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 15 Tahun 2010Menteri

    http://www.ziddu.com/download/11911275/PeraturanMenteriEnergidanSumberDayaMineralNomor15Tahun2010_L.pdf.html

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 29 pengikut lainnya.